Uncensored

uncensoredLembaga Sensor Film (LSF) bakalan dibubarkan?
Masyarakat Film Indonesia (MFI) adalah sekelompok insan film yang menginginkan pembubaran LSF (dulu BSF – Badan Sensor Film). Begitu pula dengan Badan Pertimbangan Perfilman Nasional (BP2N).
Sensor itu pembendung kreativitas” kata Riri Riza, mewakili MFI.
Memang iya kreativitasnya akan terkesan dibatasi, tapi menurut gw sih, “Bubarin..Jangan..Bubarin..Jangan..Bubarin..Jangan Bubarin” iya jangan dibubarin. Belum dibubarin aja masih banyak tontonan yang menyajikan sadisme dan seks, apalagi kalau dibubarin. Bisa-bisa tayangan (seperti buser misalnya) makin sadis, sinetron-sinetron makin hot, si unyil telanjang, 21 penuh dengan orang berwajah cabul, dll.
”Yang diperlukan cuma rating penentu usia pemirsa,” kata Riri lagi.
Jadi, in the future setiap kita mau nonton di bioskop kita bakalan ditanya oleh petugas bioskop “Usia anda berapa?? Serahkan KTP anda!”
Bukan berarti gw gak menyukai Riri Riza, gw salah satu yang ngefans kok. Apalagi sama salah satu filmnya “Petualangan Sherina”. hmmm..
Bukan berarti juga gw belain LSF dan BP2N. Jadi gw belain siapa? gw belain penonton aja deh, karena gw ada di dalamnya..hihihih
Tapi masih ada juga ya sinetron yang mempertontonkan kekerasan, penyiksaan. Buser atau semacamnya yang mempertontonkan sadisnya pembunuhan. Lalu LSF dan BP2N mereka ngapain??

13 Responses to “Uncensored”

  1. emmm..diperlukan jg sie lembaga seperti itu,tp terkadang ska terjadi kebocoran dalam pensensoran (katanya sie sperti yg terjadi pada film a2c yg sekarang dah kluar bajakannya sebelum film aslinya tayang)

  2. klo san lebih setuju ma Riri Riza ehehhehe soale kan klo mang tujuannya art…or comedy…it’s ok…just 4 fun ehehheh but…yg penting kan tujuannya….klo yg pure porno2 (-)mah…mending g usah ajh kli huehehheh ;p

  3. @ sandra :
    hmmm dibalikin ke individunya masing-masing kali ya..eh teh san itu gambar apaan sih? abis kata “klo yg pure porno2..” kok cuman sebelah? oops 😀

  4. M… :O enak ajh huehehheheh dasar pikirannya (-) ==> negative…insane huehehhehhe :p :p :p klo yg dipikiran dkau mah titik…bukan setrip wuehehhehehhe 😀 :p :p :p

  5. penonton kita itu belum dewasa, jadi masih perlu adanya lembaga sensor. kemaren waktu nonton Ayat-ayat cinta, ada anak-anak SD berseragam nonton film love tanpa didampingi orang yang lebih tua. kalau penonton kita sudah dewasa, baru deh boleh dibubarin lembaga sejenis.

    *itu anak2 SD orang tuanya pada ngapain ya ? kok bisa2nya pulang sekolah gak langsung pulang, minimal ganti baju dulu kek. *

  6. @ sandra :
    emang kalo titik kenapa? kok insane?eh teh san berarti kalo gitu ada dong ya porno just for fun?? 😀

    @ Pradita Utama :
    hmmm..katanya sih ”Yang diperlukan cuma rating penentu usia pemirsa,” itu anak2 SD gak ditanya kali sama petugas bioskopnya..

  7. ada LSF aja kayak gtu, apalagi tar kalo dah dibubarin….g kebayang

  8. dibubarin ato nggak itu nggak penting..yang penting adalah diubahnya pola pikir..kalau hendak men-sensor suatu acara sensorlah secara obyektif jangan subyektif..saya beri contoh (adegan ciuman yang notabene merupakan ungkapan kasih sayang mengapa disensor..? sedangkan sinetron yang isinya cuma selingkuh-pacaran-gaya hidup konsumtif-perlakuan kasar terhadap sesama-dan masih banyak lagi, kenapa masih saja tersebar luas dan terus menerus disiarkan…..?

  9. @ kumanz :
    yoi..gak kebayang

    @ Tonggi :
    nah itu..kenapa gw nanya LSF dan BP2N ngapain?

  10. ga setuju klo di bubarin…

  11. kalo gua seh termasuk golongan pro perubahan.
    tapi, dalam memutuskan untuk berubah, harus ada sebuah permasalahan yang mendesak yang tidak bisa diselesaikan dengan kondisi yang ada.

    apakah LSF perlu dibubarkan?
    sebelum menjawab ini, gua pikir perlu lihat permasalahannya dulu.
    namun hingga kini, permasalahan utama tidak pernah muncul.

    kata mereka LSF membodohi bangsa, ada lagi bahwa LSF membatasi kreatifitas, dll.
    kalo gua bilang kagak rasional.

    keduanya adalah akibat, tapi mereka tidak pernah menjelaskan sebab.
    mengapa ada pandangan bahwa sensor membodohi bangsa atau membatasi kreatifitas?
    tolong ambilkan contoh konkret face-to-face.
    jangan sampai memutuskan sebuah solusi yang salah sasaran.

    mungkin karena latar gua orang IT yg melihat keterbatasan sebagai sebuah media kreativitas.
    proxy internet memblok YM, ya gua pake meebo.
    komputer kagak bisa diinstal, yah gua cari aplikasi portable.

    kreatifkan gua?
    hai Riri Riza, apa jawabmu?

    perubahan itu perlu, tapi jangan sampai berubah karena alasan yang salah.

  12. yeeeeeeeeee…ya maksudnya kaya american pie…ato yg semacem ntu lah juuuuunnn huehhehehhee ntu mah kan g porno2 bgt huehehhehe just 4 laugh doank ehheheh 😀 :p

  13. adegan ciuman di sensor .. ya emang harus, ciuman wujud kasih sayang ? … set dah ….

    lo liat adegan ciuman french kiss yang dilakukan anak smu… itu wujud kasih sayang ? ….. bulshit namanya … itu “nafsu” dari otak kotor.

    kl salah ya salah .. kl kotor ya kotor kl nafsu ya nafsu .. jangan bertopeng “kasih sayang”

    kl emang “kasih sayang” gak bakalan seperti itu… kl kasih sayang sesama manusia .. ajak aja pansangan lo ke panti jompo atau anak yatim .. kumpulin sembako atau baju bekas … sumbangkan kesana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: